Tutorial Belajar PHP Part 32: Pengertian dan Cara Penulisan Struktur Logika Switch dalam PHP

Struktur alur program yang akan kita bahas berikutnya adalah tentang pengertian dan cara penulisan struktur Switch dalam PHP. Struktur switch ini dapat digunakan sebagai pengganti struktur IF.


Pengertian Struktur logika Switch

Struktur logika switch adalah sebuah stuktur percabangan yang akan memeriksa suatu variabel, lalu menjalankan perintah-perintah yang sesuai dengan kondisi yang mungkin terjadi untuk variabel tersebut. Struktur switch ini mirip dengan struktur IF yang ditulis berulang.

Katakan kita ingin membuat sebuah program yang akan menampilkan kata dari angka 0-5, sehingga terdapat 6 kemungkinan yang terjadi.  Jika menggunakan struktur IF, maka kita akan membutuhkan 6 perulangan sebagai berikut:

<?php
$a=3;
if ($a=="0") {
    echo "Angka Nol";
    }
elseif ($a=="1") {
    echo "Angka Satu";
    }
elseif ($a=="2") {
    echo "Angka Dua";
    }
elseif ($a=="3") {
    echo "Angka Tiga";
    }
elseif ($a=="4") {
    echo "Angka Empat";
    }
elseif ($a=="5") {
    echo "Angka Lima";
    }
else
    echo "Angka diluar jangkauan";
?>

Tidak ada yang salah dari kode program tersebut, namun jika kita menggunakan switch, kode tersebut dapat ditulis menjadi:

<?php
$a=3;
switch ($a)
{
case 0 :
    echo "Angka Nol";
    break;
case 1 :
    echo "Angka Satu";
    break;
case 2 :
    echo "Angka Dua";
    break;
case 3 :
    echo "Angka Tiga";
    break;
case 4 :
    echo "Angka Empat";
    break;
case 5 :
    echo "Angka Lima";
    break;
default :
    echo "Angka diluar jangkauan";
    break;
}
?>

Kedua kode program akan menghasilkan output yang sama, namun untuk kondisi logika yang diuji merupakan kondisi sederhana, penulisan dengan switch lebih disarankan dibandingkan IF.


Aturan Penulisan Struktur Switch dalam PHP

Seperti yang terlihat dalam contoh sebelumnya, struktur switch terdiri dari beberapa bagian, berikut format dasar penulisan switch dalam PHP:

switch ($var) 
{
case value1:
   statement1;
   break;
case value2:
   statement2;
   break;
}

Setelah kata kunci switch, kita harus mencantumkan variabel yang akan diperiksa nilainya didalam tanda kurung, lalu memulai block switch dengan kurung kurawal.

Tiap kondisi yang mungkin terjadi dicantumkan setelah kata kunci case, lalu diikuti dengan nilai yang akan dibandingkan dengan nilai variabel switch. Jika kondisi sesuai, maka baris program statement akan dijalankan. Kata kunci break digunakan untuk keluar dari switch, sehingga PHP tidak perlu memeriksa case berikutnya.

Alur program untuk switch akan dieksekusi dari baris pertama sampai terakhir. Kata kunci break memegang peranan penting untuk menghentikan switch.

Perhatikan contoh kode PHP berikut:

<?php
$a=1;
switch ($a)
{
case 0:
    echo "Angka Nol ";
case 1 :
    echo "Angka Satu ";
case 2 :
    echo "Angka Dua ";
case 3 :
    echo "Angka Tiga ";
}
?>

Program diatas akan memeriksa nilai dari $a, dan memberikan output tergantung kepada nilai $a tersebut. Jika sekilas dilihat, maka keluaran program adalah: “Angka Satu” sesuai dengan nilai variabel $a. Akan tetapi, jika anda menjalankan program diatas, PHP akan memberikan output berupa:

Angka Satu Angka Dua Angka Tiga

Apa yang terjadi? Hal ini terkait dengan bagaimana PHP menjalankan proses switch.

Ketika program dijalankan, PHP pertama kali akan memeriksa case 0, yaitu apakah $a sama dengan 0, jika tidak, PHP akan lanjut ke case 1, dan memeriksa apakah $a sama dengan 1. Jika iya, maka PHP akan menjalankan echo “Angka Satu”, beserta seluruh perintah program pada case-case dibawahnya. Hal ini mungkin terkesan aneh, namun adakalanya proses seperti inilah yang dibutuhkan.

Namun, untuk kasus diatas, kita ingin mengistruksikan kepada PHP bahwa setelah case ditemukan, maka switch harus berhenti.

Untuk instruksi ini, kita harus menggunakan kata kunci break. Instruksi break memberitahu PHP untuk segera keluar dari switch, dan tidak menjalankan case lainnya.

Berikut adalah kode program switch kita setelah ditambahnya keyword break:

<?php
$a=1;
switch ($a)
{
case 0:
    echo "Angka Nol ";
    break;
case 1 :
    echo "Angka Satu ";
    break;
case 2 :
    echo "Angka Dua ";
    break;
case 3 :
    echo "Angka Tiga ";
    break;
}
?>

Selain kata kunci break, PHP menyediakan kata kunci default untuk alur switch. Kata kunci ini berfungsi seperti ELSE di dalam struktur IF, yakni kondisi dimana seluruh case untuk switch tidak ada yang cocok. Kata kunci default ini diletakkan di akhir dari switch.

Untuk contoh kita diatas, saya akan menambahkan bagian default sebagai perintah yang akan dijalankan jika nilai dari variabel $a duluar dari angka 0-5. Berikut kode PHP nya:

<?php
$a=9;
switch ($a)
{
case 0:
    echo "Angka Nol ";
    break;
case 1 :
    echo "Angka Satu ";
    break;
case 2 :
    echo "Angka Dua ";
    break;
case 3 :
    echo "Angka Tiga ";
    break;
default :
    echo "Angka diluar jangkauan";
    break;
}
?>

PHP membolehkan kita menjalankan satu statement saja untuk case yang berlainan, seperti contoh kode PHP berikut ini:

<?php
$a=3;
switch ($a)
{
case 0 :
case 1 :
case 2 :
case 3 :
    echo "Angka berada di dalam range 0-3";
    break;
case 4 :
case 5 :
case 6 :
case 7 :
    echo "Angka berada di dalam range 4-7";
    break;
default :
    echo "Angka diluar jangkauan";
    break;
}
?>

Didalam kode diatas, saya menyatukan beberapa case ke dalam 1 statement.

Penulisan case untuk struktur switch menyesuaikan dengan jenis tipe data yang akan diuji. Sampai dengan bagian ini, saya hanya menggunakan contoh case untuk variabel dengan tipe angka, namun jika anda menggunakan switch untuk tipe data string, maka kita harus menggunakan tanda kutip untuk case.

Berikut contoh kode switch PHP untuk tipe data string:

<?php
$a=dua;
switch ($a)
{
case "nol":
    echo "Angka 0 ";
    break;
case "satu" :
    echo "Angka 1 ";
    break;
case "dua" :
    echo "Angka 2 ";
    break;
case "tiga" :
    echo "Angka 3 ";
    break;
default :
    echo "Angka diluar jangkauan";
    break;
}
?>

Perbedaan Antara struktur IF dengan Switch

Walaupun memiliki tujuan yang hampir sama, namun struktur IF dan switch memiliki perbedaan yang mendasar.

Didalam struktur switch, kondisi logika hanya akan diperiksa satu kali saja, yaitu pada awal perintah switch, dan hasilnya di bandingkan dengan setiap case. Akan tetapi di dalam struktur if, setiap kondisi akan selalu diperiksa. Sehingga jika anda memiliki struktur percabangan yang banyak, struktur switch akan lebih cepat dieksekusi.

Namun disisi lain, switch memiliki keterbatasan dalam jenis operasi perbandingan yang dapat dilakukan. Operasi perbandingan di dalam switch terbatas untuk hal-hal sederhana seperti memeriksa nilai dari sebuah variabel.

Struktur switch tidak bisa digunakan untuk percabangan program dengan operasi yang lebih rumit seperti membandingkan 2 variabel. Kita tidak bisa menggunakan switch untuk membuat kode program menentukan nilai terbesar seperti contoh pada tuturial IF sebelum ini.

Untuk kebanyakan kasus, kita akan sering menggunakan IF dibandingkan switch.


Tutorial Terkait:

22 Comments

  1. Cecep
    29 Oct 14
  2. Bagus
    04 Jan 15
    • Andre
      04 Jan 15
      • Aep
        20 Nov 15
        • Andre
          20 Nov 15
  3. Capt_Akromi
    23 Mar 15
    • Andre
      25 Mar 15
      • ettu
        07 Nov 15
        • Andre
          08 Nov 15
  4. fajar septian
    31 Jan 16
    • Andre
      02 Feb 16
  5. Anggara
    18 Mar 16
    • Andre
      20 Mar 16
  6. Idblogpedia
    25 Jul 16
  7. Nanda Mandatory
    27 Jan 17
    • Andre
      28 Jan 17
    • Jhoelpro
      18 Apr 17
      • Andre
        20 Apr 17
  8. Dori
    13 Aug 17
    • Andre
      17 Aug 17
  9. wulan
    27 Oct 17

Add Comment